Pages

Friday, October 21, 2016

AKTIVIS DAKWAH : Taujih Ruhiah Abdullah Nasih Ulwan

Wahai para aktivis dakwah…

Segala amal yang dikerjakan oleh seseorang muslim dalam kehidupannya tidak diterima di sisi Allah Azza Wa Jalla dan tidak akan dicatat sebagai kebaikan, kecuali amal tersebut memenuhi dua syarat.

Pertama, amalan yang dikerjakan sesuai dengan tuntutan syariat.

Kedua, amalan itu dikerjakan demi mengharap redha Allah semata (ikhlas).

Wahai para aktivis dakwah…

Kedua syarat di atas mutlak dipenuhi. Jika salah satunya tak dipenuhi, maka amalan tersebut tidak akan diterima disisi Allah swt.. Suatu amalan yang didasarkan pada syariat Allah swt tanpa disertai dengan niat yang ikhlas maka amalan tersebut tertolak.

 Begitu pun sebaliknya, jika amalan tersebut disertai niat ikhlas sementara tidak berdasarkan syariat Allah swt., maka amalan itu juga  tertolak.

Ulama salaf pun berpandangan sama dalam hal ini, bahkan mereka senantiasa mengajarkan kepada murid-murid dan generasi sesudahnya mengenai amal yang dikehendaki Allah swt. agar mengikuti jejaknya secara utuh, iaitu memiliki keikhlasan hidup penuh dengan amal shalih yang dihiasi dengan izzah islam.

Wahai para aktivis dakwah…

Engkau dapat mengambil hikmah dari percakapan ulama salaf berikut.

Fudhail bin ‘Iyadh pernah ditanya tentang amal yang paling bagus, sesuai dengan firman Allah swt.,

… supaya dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya…” (Al-Mulk : 2)

Fudhail pun menjawab, “Amal yang paling bagus adalah amal yang paling benar.” Ia menambahkan lagi, “Sesungguhnya amal itu jika dikerjakan dengan ikhlas tapi tidak dengan cara yang benar, maka amalan itu tidak diterima. Bgitu juga bila dikerjakan dengan ikhlas tetapi tidak sesuai dengan tuntunan syariat Allah maka amalan itu pun tertolak.”

Lebih jauh Fudhail menjelaskan, “Didasari keikhlasan maksudnya amal itu dikerjakan semata-mata mengharap keredhaan Allah swt.. Sedangkan yang dimaksud dengan cara yang benar adalah cara yang sesuai dengan syariat Allah”.

Selanjutnya Fudhail membacakan firman Allah swt.,

… barangsiapa mengharap perjumpaan dengan Tuhannya, Maka hendaklah ia mengerjakan amal yang saleh dan janganlah ia mempersekutukan seorangpun dalam beribadat kepada Tuhannya.” (Al-Kahfi : 110)


Seorang aktivis dakwah yang senantiasa menyeru ke jalan Allah swt. tentu lebih mengutamakan untuk mewujudkan amal salih yang diterima disisiNya. Oleh kerana itu, seorang aktivis hendaknya senantiasa bermuhasabah terhadap amalan yang telah dilakukan itu semata-mata hanyalah untuk Allah swt. ataukah hanya kerana ingin mendapat pujian dan ucapan terima kasih?

Seorang aktivis hendaklah selalu memohon kepada Allah agar ditetapkan dalam hatinya untuk beramal ikhlas dan sesuai dengan syariatNya, sehingga terus berusaha meningkatkan kualiti amalannya. Akan tetapi jika aktiviti yang dilakukan banyak melanggari  syariat, maka segeralah bertaubat kepada Allah Azza Wa Jalla. Tanpa itu semua… maka azab Allah-lah yang akan menimpamu dan sia-sialah segala amalan yang pernah engaku lakukan.

Wahai para aktivis dakwah…

Janganlah engkau merasa bosan untuk sentiasa meningkatkan dan meluaskan wawasan terhadap syariat Islam, agar engkau tetap berpijak sesuai dengan prinsip-prinsip yang telah digariskan Allah swt. bagi segenap hambaNya.

 

Menggapai Keikhlasan

 

Ketahuilah wahai para aktivis dakwah…

Untuk menggapai keikhlasan ada lima hal yang perlu engkau perhatikan.

Pertama, hendaklah setiap amal yang engkau lakukan semata-mata hanyalah mengharapkan rahmat Allah swt.

Kedua, setiap aktiviti, amal perjuangan, dan perikehidupan sosial harus sesuai dengan tuntunan syariat Allah swt.

Ketiga, sentiasa bermuhasabah ‘mengevaluasi diri’, apakah sebenarnya yang engkau inginkan dari dakwah ini? Motivasi apakah yang hendak engkau capai dari misi yang mulia ini, apakah mengajak manusia ke jalan Allah swt., ataukah untuk kepentingan diri dan kelompoknya?

Keempat, senantiasa memperhatikan segala perbuatannya, apakah sudah sesuai dengan apa yang diucapkan lisannya?

Kelima, sentiasa waspada terhadap tipu daya syaitan yang senantiasa ammaratun bis suu’ (mengajak berbuat kejahatan), dan mendorong para aktivis  riya’ dan memburu populariti.


Seorang aktivis harus senantiasa mengingat dan menjadikan hal-hal di atas sebagai sebahagian keperibadiannya. Itulah yang harus engkau tampilkan di tengah-tengah masyarakat dengan penuh ‘izzah.

Tuesday, September 27, 2016

TIKA ALLAH MENCINTAI HAMBANYA...



السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتهُ

بِسْمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحْمَـنِ ٱلرَّحِيم

Ketika Allah SWT Mencintai Hambanya

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

إِنَّ اللَّهَ إِذَا أَحَبَّ عَبْدًا دَعَا جِبْرِيلَ فَقَالَ إِنِّي أُحِبُّ فُلَانًا فَأَحِبَّهُ فَيُحِبُّهُ جِبْرِيلُ ثُمَّ يُنَادِي فِي السَّمَاءِ فَيَقُولُ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ فُلَانًا فَأَحِبُّوهُ فَيُحِبُّهُ أَهْلُ السَّمَاءِ ثُمَّ يُوضَعُ لَهُ الْقَبُولُ فِي الْأَرْضِ. 
(رواه البخاري)

"Sesungguhnya apabila Allah azza wa jalla mencintai seorang hamba, maka Dia memanggil malaikat Jibril dan berkata:

“Wahai Jibril, aku mencintai orang ini maka cintailah dia!” Maka Jibrilpun mencintainya, lalu Jibril mengumumkannya kepada seluruh penduduk langit dan berkata: “Wahai penduduk langit, sesungguhnya Allah mencintai orang ini, maka cintailah dia oleh kalian semua, maka seluruh penduduk langit pun mencintainya. Kemudian orang itu pun dicintai oleh segenap makhluk Allah di muka bumi”.
(Hadith Riwayat Al-Bukhari)

Tentu kita semua berharap agar dicintai Allah. Akan tetapi bagaimanakah caranya agar kita hendak meraih cinta Allah...?

Di dalam Madaarij As-Saalikin, Imam Ibnul Qoyyim Al-Jauziyah menyebutkan 10 sebab yang dapat mendatangkan kecintaan Allah.

Pertama:
قراءةُ القرآن بالتدبر والتفهّم لمعانيه وما أُريدَ به

Membaca Al-Quran dengan penuh tadabbur serta berusaha memahami makna-maknanya dan maksud yang terkandung di dalamnya.

Kedua:
التقرب إلى الله بالنوافل بعد الفرائض

Mendekatkan diri kepada Allah dengan melakukan amalan-amalan sunnah sesudah amalan-amalan wajib.

Ketiga:
دوام ذكره على كل حال باللسان والقلب والعمل والحال فنصيبه من المحبة على قدر نصيبه من هذاالذكر.

Senantiasa berzikir mengingat Allah dalam setiap masa, baik dengan lisan, hati, perbuatan mahupun keadaan. Kerana kadar kecintaan tergantung pada seberapa besar kadar zikir tersebut.

Keempat:
إيثارُ محابّه على محابّك عند غلَبَات الهوى، والتسَنُّمُ إلى محابّه وإن صَعُبَ المرتقى.

Mengutamakan segala yang dicintai Allah daripada apa yang engkau cintai ketika hawa nafsu berkuasa. Selalu berusaha mencintai segala yang dicintai-Nya meski harus melalui berbagai rintangan

Kelima:
مطالعة القلب لأسمائه وصفاته

Hati senantiasa menelaah dan merenungi nama-nama Allah dan sifat-sifat-Nya.

Keenam:
مشاهدة برِّه وإحسانه وآلائه ونعمه الباطنة

Mengakui berbagai kebaikan dan nikmat-Nya, baik yang bersifat lahir mahupun batin.

Ketujuh:
انكسار القلب بكليته بين يدي الله تعالى

Tunduknya hati dengan segenap jiwa di hadapan Allah ta'ala.

Kelapan:
الخلوة به وقت النزول الإلهي لمناجاته وتلاوة كلامه، والوقوف بالقلب والتأدب بأدب العبودية بين يديه، ثم ختم ذلك بالاستغفار والتوبة.

Menyendiri bersama-Nya saat Dia turun (pada sepertiga malam terakhir) dengan bermunajat kepada-Nya, membaca kitab-Nya, menghadirkan hati dan bersikap dengan adab penghambaan dihadapan-Nya. Kemudian menutup bacaannya tersebut dengan istighfar dan taubat.

Kesembilan:
مجالسة المحبين الصادقين، والتقاط أطايب ثمرات كلامهم كما ينتقى أطايب الثمر، ولا تتكلَّم إلا إذا ترجَّحتْ مصلحة الكلام، وعلمتَ أنَّ فيه مزيدًا لحالك ومنفعةً لغيرك.

Senantiasa duduk bersama orang-orang yang mencintai Allah dengan jujur. Memetik buah yang baik dari ucapan mereka. Dan tidak berbicara kecuali tampak jelas adanya maslahat dalam pembicaraan tersebut, serta mengetahui bahawa dalam pembicaraan tersebut ada manfaat bagi dirimu dan orang lain.

Kesepuluh:
مباعدةُ كلِّ سببٍ يحولُ بينَ القلب وبينَ اللهِ عزَّ وجلَّ.

Menjauhi semua sebab yang menjadi penghalang antara hati dengan Allah.
(Madarij As-Salikin)

Disamping itu, berdo'alah kepada Allah dengan do'a nabiyullah Daud alaihissalam yang berbunyi:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ حُبَّكَ وَحُبَّ مَنْ يُحِبُّكَ وَالْعَمَلَ الَّذِيْ يُبَلِّغُنِي حُبَّكَ اللَّهُمَّ اجْعَلْ حُبَّكَ أََحَبَّ إِلَيَّ مِنْ نَفْسِيْ وَأَهْلِيْ وَمِنَ الْمَاءِ الْبَارِدِ

Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu cinta-Mu dan cinta orang-orang yang mencintai-Mu. Dan aku memohon kepada-Mu perbuatan yang dapat menghantarku kepada cinta-Mu. Ya Allah, jadikanlah cinta-Mu lebih kucintai daripada diriku, keluargaku, dan air yang dingin (di padang yang tandus)”.

Bila Rasulullah shollallahu ’alaih wa sallam mengingat Nabi Daud ’alihis-salaam beliau menggelarinya sebaik-baik manusia dalam beribadah kepada Allah.
(Hadith Riwayat At-Tirmidzi)

Semoga kita termasuk orang-orang yang mencintai dan dicintai Allah azza wa jalla.


Justeru, berusahalah untuk menyintai dan dicintai...
Read more...

Wednesday, September 21, 2016

Bicara hati : Tazkiyatunnafs


Syeikh Sa’id Hawwa selain daripada beliau merupakan seorang murabbi tokoh gerakan,beliau juga merupakan seorang ahli Sufi.Banyak dari susuk tubuh tokoh-tokoh gerakan yang hebat,bukanlah hanya pandai membaca strategi  politik,berbahas secara ilmiah dengan pihak musuh bahkan mereka juga seorang yang mementingkan aspek ruhani dalam kehidupan.

Bukan beliau sahaja bahkan ,tokoh2 gerakan islam tanahair kita juga adalah mereka-mereka yang alim  murabbi kepada ummah misalnya TGNA,TGHH,TGHD ,Tn Guru Harun Taib dan ramai lagi.Mereka mempunyai akhlak yang menawan mad’u , lembut sesama mukmin,tegas bicara terhadap musuh-musuh,punya hubungan yang sangat erat dengan Allah swt.

Lalu aku berfikir,dimanakah datangnya kekuatan luar biasa dalam diri seseorang yang diuji penuh mehnah dan cubaan dalam melaksanakan dakwah dan amal islami?

Sudah tentu jawapannya adalah datang dari JIWA yang bersih..

JIWA yang bersih melahirkan juga peribadi yang bersih,kerana jiwalah yang memandu sesuatu perbuatan yang baik mahupun buruk.

Aku berwasiatkan diriku dan dirimu untuk kita sama-sama memperbaiki hati yang rosak,supaya kita hidup dalam cahaya yang terang..Merasa ALLAH sangat dekat dengan kita,manis dan lazatnya ibadah,membuang riya’ ujub yang membarah dalam diri,membuang sifat malas dari bekerja untuk islam.


Bagaimana melahirkan jiwa yang bersih?

Masih tidak terlambat lagi untuk kita perbaiki apa yang kurang dalam diri…

Bacalah kitab tazkiyatunnafs karangan Imam al-Ghazali,sehingga kau mampu menangis menyesali betapa banyaknya waktu yang telah di buang dari menjadi hambaNYA yang soleh dan musleh..

Aku hanya merindu seorang pemuda islam..
Dia berjuang untuk agamanya
Dia abid tegar di malam hari ,menangis kerana beratnya beban dunia..minta dibantu
Dia singa di siang hari bekerja setekunnya
Laksana sahabat radhiallahu anhum
Semoga lahir lagi pemuda itu di abad ini

Mencetak generasi tidak semudah disangka di zaman ini,hidup dalam kekelaman maksiat manusia
Hidup dalam kezaliman dan kefanaan dunia,membutuhkan jiwa yang padu dengan RABBNYA..
Mengambil dunia secara sederhana,mencintai mati dan akhirat lebih dari segalanya

Jadikan kami generasi yang BERSIH JIWANYA,JERNIH FIKRAHNYA,SEMANGAT JUANGNYA MEMBARA supaya kami mencetak juga GENERASI yang sama buat ummah masa depan.allahumma amin
Read more...

Monday, September 19, 2016

Hanya padaMU RABBI..

Bukan badan dan otak tidak letih dengan dunia
Pejamkan mata,istighfar …terasa angin sejuk menerpa
Tenang…

Bukan hati tidak sedih dengan mehnah
Pejamkan mata ,ucap hamdalah..terasa beban diangkat semuanya
Ringan..

Manusia terkadang kurang bersyukur…
Bilaku sedar betapa banyaknya nikmatNYA pada diriku..
Segeraku tunduk sujud lama…

Tidak keruan ku berfikir,
Bilakah ajalku tiba
Dimanakah aku akan mati
Cukupkah amal
Terhapuskah semua dosa

Bangun tidur sehingga lena kembali entah keberapa kali mudah mengalir airmata
Lenakah aku di pembaringan kubur nanti
Amankah aku dari siksaan ?

Menanti dijemput mati tanpa amal
 Resah di dada,sempit dan menyesakkan jiwa
Segera aku kembali padaNYA..kerana DIA Maha Mengetahui Segalanya.
Matikan aku dalam keadaan husnul khatimah ya Allah
Labuhkan cintaku hanya padaMU ALLAH….tiadalah cinta di hati ini melainkan sepenuhnya untuk ALLAH..

Aku tidak kisah dunia memandangku hina
Jangan ALLAH memandangku hina bila tiba di hari perhitungan
Aku tidak kisah jauh dan ditinggalkan manusia
Asalkan jangan ALLAH meninggalkan ku terkapai menguruskan diri
Aku tidak kisah dibenci makhluk
Asal bukan dibenci sang Khaliq..


ITQAN
19092016
Teratak Raudhah
Read more...

Sunday, September 18, 2016

DARI PENA ASY-SYAHID MUSTAFA MASYHUR

Malam ini misi membelek tulisan-tulisan tangan almarhum asy-syahid,tinggi sekali nilainya..karangan beliau pada tahun 1997.Sehingga ke hari ini Intifadhah masih berterusan.Tidak ada seminit pun waktu dilengahkan untuk berpangku tangan dalam permasalah Palestin sehingga ke hari ini.

*****************************************************************


Sesungguhnya penentangan menentang musuh zionis ini telah mewajibkan sikap secara berterus terang meskipun tidak disenangi oleh sebahagian orang, bahkan menjadi WAJIB kerana untuk merealisasikannya demi kebaikan serta kepentingan kita semua.

Sesungguhnya musuh mengetahui apa yang ia kehendaki serta mengetahui bagaimana merealisasikan apa yang dikehendakinya.

Adapun kita  kadangkala  kita merasa keliru, sebahagian mereka melihat kepada permasalahan Palestin seolah-olah merupakan permasalahan tanah yang dirampas oleh musuh daripada orang-orang Palestin lalu ia khusus untuk bangsa Palestin sahaja,

Oleh itu sebahagian merasakan ianya boleh membantu menyelesaikan perkara ini dengan menjauhkan musuh secara mengutuk, pengisytiharan serta meminta Majlis Keamanan, atau PBB untuk memberi tekanan kepada musuh supaya berhenti daripada berterusan menceroboh. Malah fahamilah, sesungguhnya kita telah mendapati terdapatnya kefahaman ini pada sebelum ini bahawa ada daripada mereka yang berkata "selagimana PLO bersetuju bermuafakat dengan musuh maka tidak ada tentangan daripada pihak kami (negara Arab dan Muslimin) kerana ia adalah bumi mereka".

Sedangkan hakikat yang sebenarnya bukanlah demikian. Urusan ini merupakan kepentingan Muslimin seluruhnya. Masjid al Aqsa dan tanah-tanah disekitarnya yang diberkati Allah adalah qiblat yang pertama dan al-Haram yang Ketiga. Maka inilah perkara yang mewajibkan ummat Islam seluruhnya untuk bergerak mempertahankannya serta membebaskannya daripada tangan musuh perampas dan bukan semata-mata berpada dengan pemulauan. 

Mengiktiraf kewujudan zionis perampas dan mengadakan perjanjian-perjanjian dan hubungan dengannya merupakan sesuatu yang ditolak dan merupakan maksiat terhadap Allah dan Rasulnya,serta ia adalah serupa bentuk bantuan untuk memperkukuhkan kedudukannya bahkan untuk memperluaskan lagi kawasan tanahnya. Setiap daripada kita mengetahui matlamatnya iaitu "Israel Kubra" (The Greater Israel) dan mereka masih tegar dengan pendirian terhadap matlamat tersebut.

Pemuda-pemuda yang mempertahankan tanahairnya yang dijajah telah disifatkan sebagai terrorism,  melaksanakan penangkapan, penyiksaan serta hukuman ke atas pemuda atau rakyat Palestin yang bangkit menentang musuh,Ini  merupakan satu pengkhianatan  serta bertentangan dengan asas yang ditegakkan oleh PLO sendiri.

Sesungguhnya musuh terlalu ingin mempunyai hubungan dengan negara-negara Arab dan Islam khusunya negara disekeliling secara hubungan individu. Bahkan ia takut terhadap hubungan secara kesatuan (organisasi) dengan negara-negara Arab dan Islam kerana hubungan secara kesatuan dengan negara-negara ini merupakan satu yang merbahaya kepadanya.

Sesungguhnya Amerika "Penjaga keamanan" telah membantunya untuk mewujudkan perpecahan dan perselisihan di anatara negara-negara Arab dengan mencetuskan peperangan Iran dan Iraq kemudian peperangan Iraq dan Kuwait. Kemudian Amerika mendokong musuh dan menggunakan kuasa veto di Majlis keamanan lebih daripada sekali dalam keadaan tenang dan bahagia kerana dengan tidurnya Alam Islami dan tenggelam mereka di dalam kelemahan dan perselisihan yang telah dimulakan di antara negara-negaranya. Yang mana sesetengah negara kita pula telah mempertahankan untuk melangsungkan hubungan permuafakatan-permuafakatan dan membenarkan tentera-tenteranya berada di atas buminya daripada negara-negara Arab sendiri seperti Iraq.

Sangatlah mendukacitakan kerana negara Arab dan Islam telah membiarkan Musuh melakukan apa yang mereka suka di atas bumi Palestin samada pembunuhan, penghalauan dan pembinaan penempatan untuk orang-orang Yahudi serta memperluaskan kekuatannya dan menyekat Intidadhah, membina terowong sebagai persiapan untuk memusnahkannya serta pengepungan orang-orang Palestin yang berada di Dufah dan Ghaza dalam keadaan mereka tidak bersenjata sementara negara-negara kita masih selesa di takuk yang lama hanya dengan kutukan.




Peringkat Yang Baru

 Allah menghendaki untuk mengubah kerajaan musuh lalu datanglah Netanyahu yang dengan kesombongannya serta angkuhnya menyingkap niat-niat yang keji yang sebenar zionis dan memutuskan perjanjian-perjanjian yang telah lalu. Dia mahu pertukaran tanpa syarat-syarat yang terdahulu kemudian dia menetapkan untuk penempatan baru terutamanya di al Quds yang sentiasa disebut olehnya sebagai ibu negara Israel yang abadi.

 Dia memulakan dengan segenap keangkuhan dengan pembinaan penempatan Jabal Abu Ghanim meskipun mendapat bantahan antarabangsa yang didokong oleh Amerika dengan kuasa veto. Begitulah Yaser Arafat melihat kembali tindakannya serta negara-negara Arab dan Islam terutamanya rakyat-rakyat mula bangkit daripada kelekaannya.

Keimanan umat islam mula terusik dan demonstrasi tunjuk perasaan diadakan untuk mengisytiharkan strategi-strategi musuh dan meminta kerajaan Arab dan Islam untuk mengambil sikap yang lebih proaktif dan bukan memadai dengan kutukan semata-mata. pemuda-pemuda juga telah menyatakan kesediaan untuk berjihad pada Jalan Allah untuk membebaskan al Quds dan Masjidil Aqsa.

 Bermulalah persidangan-persidangan di Islamabad, Rabat dan di universiti universiti negara Arab serta menjadikan permasalahan Palestin sebagai tajuk utama persidangan dan meluluskan resolusi untuk memutuskan hubungan apa sahaja dengan zionis. Adapun resolusi yang kami tekankan adalah untuk menyempurnakan kajian yang mendalam dan serius untuk menyingkap niat-niat musuh dan mengetahui langkah-langkahnya yang akan datang lalu meletakkan perancangan untuk penyelesaian tanpa melaksanakannya lagi dan untuk menjelaskan kepada kita strategi strategi tipu dayanya dan janji-janjinya yang memperdaya.

 Sesungguhnya telah menjadi kebiasaan apabila diangkat kutukan atau penentangan dia (musuh) berundur sekejap sehingga keadaan tenang kemudian ia meneruskan kembali perjalanan dan perancangan utamanya. Telah datang perwakilan Amerika untuk cuba melunakkan ketegangan yang memuncak dengan mengadakan pertemuan dengan Yaser Arafat di Maghribi lalu berjumpa dengan Netanyahu supaya terbina permuafakatan untuk memberhentikan kerja-kerja penempatan baru dengan alasan terdapatnya kubur-kubur di tempat tersebut. Kemudian selepas beberapa waktu mereka (musuh) mula mengambil ringan permuafakatan ini dan meneruskan kerja penempatan tersebut selepas usul menentang mereka menjadi tenang.

 Langkah-Langkah Serius Di Atas Jalan Ini

 Sesungguhnya bangsa-bangsa Arab dan Islam merasa marah dan sempit dada dengan tindakan musuh zionis maka tidak dapat tidak hendaklah mewujudkan gerakan secara nasional (besar-besaran) dan menyuburkan perasaan ini serta melengkapkan gerakan untuk menentang musuh. Sehubungan dengan itu,melalui persidangan persidangan secara nasional berhubung permasalahan Palestin bahawa  mesti ada kerjasama parti-parti serta kekuatan nasional di dalam gaarkan ini dan penyediaan pemuda-pemuda untuk menghadapi musuh dengan segenap yang mungkin dengan jiwa dan harta.

 Kerajaan Arab dan Islam hendaklah mengetahui bahawa sekiranya musuh zionis memiliki senjata nuklear kita pula memiliki senjata-senjata ekonomi dan juga senjata sosial serta politik.

 Mengapakah orang Arab dan Islam tidak mengisytiharkan kewajiban pemulauan kewujudan zionis. Kenapakah Bank-bank, dan syarikat-syarikat tidak memutuskan hubungan dengan musuh. Kenapakah kita tidak menyekat petrol dan gas daripada negara kita kepada musuh.??

Bahkan kenapakah kita tidak menyekat sebarang hubungan dagangan dan pelancongan dengannya sebagaimana kita menyekat pertukaran lawatan untuk rakyat-rakyat negara dengan rakyat zionis. Kenapakah kita tidak memanggil diplomat-diplomat kita yang berada di tempat musuh dan menghalau diplomat diplomatnya daripada negara kita.?

Kenapakah Yaser Arafat tidak mengisytiharkan secara rasmi bahawa Palestin itu sebagai sebuah negara Palestin dan ibu negaranya al Quds lalu diiktiraf oleh setiap negara Arab dan Islam.?

 Kenapakah tidak dihentikan kebersamaan dengan musuh dan kita seru rakyat Arab dan Islam untuk memberhentikan menggunakan barang Amerika dan Zionis.?

 Saya berpendapat kalaulah terlaksana tindakan seumpama ini dalam bentuk berkumpulan nescaya ianya akan menakutkan musuh lalu memaksa mereka untuk berundur. Sesungguhnya musuh mendidik bangsa Yahudi bahawasanya bumi Palestin adalah hak mereka dan wajiblah ke atas mereka untuk tidak membiarkan walaupun satu jengkal daripadanya sehingga mereka membina negara mereka di atas bumi tersebut, sepertimana Mesir membina di atas buminya dan Amerika membina di atas buminya. 

Keangkuhan musuh berterusan sehinggalah ia memberi amaran terhadap Yaser Arafat sekiranya dibiarkan Intifadhah berterusan dia akan bersemuka dengan kekuatan. Sesungguhnya Menteri Keadilan mereka telah berkata bahawa mereka akan mengusir Yaser Arafat daripada Palestin sekiranya Intifadhah masih berterusan. Sesungguhnya kekuatan mereka dan kereta-kereta kebal mereka telah meliputi sekitar bandar Palestin dan bersiap sedia untuk menghancurkan dengan kekuatan.

 Dan Janganlah Kamu Berasa Hina dan Sedih Kerana Kamulah Yang Mulia

 Kita hendaklah berterus terang bahawa Asasnya permasalahan ini adalah sebagai satu permasalahan Rabbani bagi menentang musuh Allah. Dan musuh-musuh ini bukanlah semata-mata tentang perampasan tanah. Allah telah berfirman kepada kita bahawasanya

"Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah, musuhmu dan orang-orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya, sedang Allah mengetahui..." (al Anfal: 60).

Hendaklah kita mengetahui bahawa kekuatan yang pertama dan terpenting adalah kekuatan Iman yang melayakkan kita untuk mendapat pertolongan Allah, yang mana dalam firmannya lagi: "...demikianlah menjadi kewajiban atas Kami menyelamatkan orang-orang yang beriman" (Yunus: 103)

 Maka janganlah kekuatan musuh dan orang yang membantunya menggerunkan kita kerana Allahlah yang lebih berkuasa lagi mulia. Bagi Allahlah tentera-tentera di langit dan di bumi, dan DIAlah yang menetapkan orang-orang yang beriman serta melemparkan perasaan gerun ke dalam hati-hati orang-orang kafir. "Hai orang-orang beriman, jika menolong (agama) Allah, niscaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu" (Muhammad: 7)

 Dan barangsiapa yang berpegang kepada Allah nescaya Allah tidak akan mensia-siakannya selama-lamanya, dan barangsiapa yang mengharapkan pertolongan selain daripada Allah, Allah akan menghinakannya.

 Maka ke atas orang-orang Arab dan Muslim ia perlulah menghayati permasalahan ini, sebagai peperangan untuk Allah dan untuk memenangkan agama Allah di atas musuh Allah, serta membebaskan tanah tanah suci Islam daripada tangan musuh. Dengan niat ini maka akan dituliskan syahid bagi setiap orang yang menemui Allah di dalam pertarungan ini, maka alangkah besar darjatnya. 

Inilah dia jalan yang benar untuk menguasai pertarungan ganas ini, maka kerajaan-kerajaan Arab dan Islam hendaklah menyediakan persiapan Rabbani di negaranya serta mempersiapkan rakyatnya untuk kewajiban mereka. Ia hendaklah memberikan kepada mereka kebebasan, mengangkat kezaliman daripada mereka dan menghentikan setiap cara yang menjejaskan aqidah Islam ataupun menyebabkan kelalaian pemuda. Maka media massa hendaklah diperbaiki supaya ia menjadi satu alat yang berkesan ke arah pembinaan (Rabbani) ini.

 Begitu juga kaedah-kaedah pendidikan yang bermanfaat lagi membina untuk mendidik generasi-generasi, kerana tiada nilai pun untuk sebarang negara walaubagaimana kuat sekalipun keadaan material mereka, sekiranya rakyatnya lalai dan berpeluk tubuh (leka).

 Mungkin bermanfaat untuk kami menutup tulisan ini dengan ayat-ayat yang mulia yang telah diturunkan oleh Allah untuk meningkatkan semangat juang Muslimin selepas kekalahan di dalam peperangan Uhud, yang mana di dalam firmannya:

"Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman. Jika kamu mendapat luka, maka sesungguhnya kaum kafir itupun mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejadian dan kehancuran) itu. Kami pergilirkan di antara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) dan supaya sebahagian kamu dijadikanNya (gugur sebagai) syuhada. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim, dan agar Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka) dan membinasakan orang-orang yang kafir. Apakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum nyata bagi Allah orang orang yang berjihad di antaramu, dan belum nyata orang-orang yang sabar" (Ali Imran: 139 - 142).


 "Dan aku bermohon kepada Allah untuk mengambil tangan-tangan kita supaya kita menjadi orang-orang yang layak untuk mendapat pertolongan dan dokongannya, ya Allah perkenankanlah!. Tidakkah aku telah sampaikan ya Allah, maka saksikanlah". 
Read more...

Tuesday, September 13, 2016

SIRI 5 : MUNAFIQIN - Gunting Dalam Lipatan

Sambungan dari siri sebelumnya...

Bismillahirahmanirrahim



Assyahr ath-thani menyebut di dalam kitabnya ‘al-milal wan nihal’ bahawa perkara yang berlaku di zaman dahulu ,berlaku juga di akhir zaman ini.Puncanya sama sahaja iaitu adanya golongan munafiqin yang menjadi duri dalam daging dan gunting dalam lipatan umat islam .Mereka mengambil setiap peluang dan ruang untuk meniupkan perkara-perkara yang memesongkan umat islam dari agama mereka,sehingga berlakunya pertarungan hebat di antara penyeleweng dengan golongan yang terus menerus berpegang dan yang mempertahankan ajaran islam yang sebenarnya.

Seorang ulama’ yang terkenal asy-syahr ath-thani mengarang sebuah kitab yang berkait dengan agama-agama dan fahaman-fahaman ,kitab yang bernama ‘al-milal wan nihal’ .Pengarang menyebut di dalam kitab ini bahawa pertarungan di antara islam dan bukan islam akan berpanjangan sehingga akhir zaman .Bukan sahaja dengan al-milal (agama-agama)bahkan termasuk juga an-nihal (fahaman-fahaman) yang dizahirkan dalam masyarakat islam,terutamanya oleh golongan munafiqin iaitu golongan yang berpura-pura dengan agama islam.

Disebut di dalam al-quran dengan sifat-sifatnya yang panjang,bahkan  lebih panjang dari ayat kepada orang mukmin dan orang kafir.Pada awal surah al-Baqarah ini diceritakan tentang orang munafiq

ومن الناس من يقول ءامنا بالله واليوم الأخر وما هم بمؤمنين
يخادعون الله والذين ءامنوا وما يخدعون إلا أنفسهم وما يشعرون

“Dan di antara manusia ada yang berkata ‘Kami beriman kepada Allah dan hari akhirat ‘ padahal sesungguhnya mereka itu bukanlah orang-orang beriman.Mereka menipu Allah dan orang-orang yang beriman,padahal mereka hanyalah menipu  diri sendiri tanpa mereka sedari” (al-Baqarah : 8&9)

Mereka lupa bahawa Allah swt mengetahui apa yang tersembunyi di dalam hati mereka .Golongan inilah yang memainkan peranan merosakkan umat islam,mereka mewujudkan berbagai-bagai fahaman atas nama islam juga,tetapi tujuannya untuk menyelewengkan orang islam daripada agama islam dengan nama-nama yang menarik .Pengarang mengatakan bahawa Allah swt akan tetap mempertahankan agama islam ini,dan akan ada golongan-golongan yang terus berperang  dengan al-Quran dan hadis Nabi saw.

Walaupun para sahabat radhiallahu anhum berselisih pendapat dan bertelingkah sesama mereka dalam perkara yang sangat besar  namun kesemua mereka tetap berpegang teguh dengan kitab Allah dan sunnah Rasulullah saw.Mereka tetap melaksanakan dengan taatnya  akan firman Allah swt

فإن تنازعتم في شيئ فردوه إلى الله والرسول إن كنتم تؤمنون بالله واليوم الأخر ذلك خير وأحسن تأويلا
Surah an-Nisa’ ayat 59

Ertinya : “Maka jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu perkara ,maka kembalikanlah ia kepada Allah (yakni kepada al-Quran) dan Rasul (yakni kepada sunnahnya) jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari akhirat ,yang demikian itu lebih utama bagimu dan lebih baik akibatnya

Allah taala menjelaskan bahawa sekiranya orang-orang yang beriman itu bertelingkah ,mereka boleh menyelesaikan pertelingkahan mereka, iaitulah dengan al-Quran dan hadis Nabi saw.Orang yang benar beriman kepada Allah dan hari akhirat akan berbincang menurut al-Quran dan hadis Nabi saw .

Dalam perkara al-Quran dan Hadis ini ada nusus qat’iyah yang disebut dengan thawabit iaitulah dengan nas-nas yang tetap (yang tidak berubah dan tidak berganjak),perkara yang berkait dengan iman ,hukum syariat yang asas misalnya solat 5 waktu dan puasa yang diwajibkan ,haji yang diwajibkan,halal dan haram (haramnya arak dan judi),hukum yang telah ditegaskan seperti hudud,qisas,haramnya riba dan berbagai perkara lagi.Dalam hal ini para ulama’ tidak berkhilaf dan tidak bertelingkah  sama sekali

Disana juga ada nas yang umum yang boleh ditafsir berbagai-bagai ,maka berlakulah khilaf dan pertelingkahan dalam perkara ini .Yang melahirkan mazhab-mazhab (Hanafi,Maliki,Syafie dan Hanbali,Ibnu Taimiyyah,Ibnu Qayyim ,Imam laith bin sa’d,Imam sufyan ath-thauri ) dimana dalam perkara ini diizinkan oleh Allah swt dan dinyatakan oleh Rasulullah saw  :

من اجتهد فأصاب فله أجران,ومن اجتهد فأخطأ فله أجر واحد

“Sesiapa yang berijtihad (yang bersungguh mengkaji hukum yang berkait dengan cabang ) lalu ia betul,maka ia memperolehi dua pahala.Dan barangsiapa yang berijtihad kemudian ia salah ,maka baginya satu pahala”

Di dalam perkara furu’,yang benar dapat dua pahala,yang salah dapat satu pahala.Adapun dalam perkara yang thawabit ataupun qat’iyyah tidak boleh ada khilaf sekali-kali.Hukum hudud,hukum qisas yang diwajibkan di dalam al-Quran,hukum haramnya riba ,haramnya riba,haramnya judi  sama ada menerima hukum itu atau menolak hukum itu.

Jika menolak hukum itu samaada menjadi kafir,zalim,atau fasiq..ia tidak lari 3 perkara ini .Ini lain daripada masalah ijtihadiah yang kita kena faham .Orang islam tidak boleh bertelingkah sekali-kali dalam perkara qat’iyah dalam perkara thawabit dimana golongan yang menyeleweng  daripada al-Quran dan Hadis  kita dapat lihat dengan terang dan jelas .Apabila mereka melawan al-Quran dan Hadis,ataupun tidak mahu berbalik kepada al-Quran dan Hadis ,itu sesat.Jika ikut golongan ini ,maka sesatlah kita

Firman Allah swt :
وإن طائفتان من المؤمنين اقتتلوا فأصلحوا بينهما فإن بغت إحداهما على الأخرى فقاتلوا التي تبغي حتى تفيئ إلى أمر الله فإن فائت فأصلحوا بينهما بالعدل وأقسطوا إن الله يحب المقسطين
إنما المؤمنون إخوة فأصلحوا بين أخويكم واتقوا الله لعلكم ترحمون

“Dan apabila ada dua golongan orang mukmin berperang,maka damaikanlah antara keduanya.Jika salah satu dari keduanya  berbuat zalim terhadap golongan  yang lain,maka perangilah golongan yang berbuat zalim itu,sehingga golongan itu kembali kepada perintah Allah.Jika golongan itu telah kembali (kepada perintah Allah) ,maka damaikanlah antara keduanya dengan adil,dan berlakulah adil.Sungguh Allah mencintai orang-orang yang berlaku adil.

Sesungguhnya orang-orang mukmin itu bersaudara,maka damaikanlah antara kedua saudaramu (yang berselisih) dan bertaqwalah  kepada Allah agar kamu mendapat rahmat “(Al-Hujurat 9&10)

Walaupun dua golongan di antara orang islam berperang di antara satu sama lain hendaklah didamaikan dengan hukum Allah  (berbalik kpd hukum Allah),sekiranya salah satu golongan melampaui batas ,degil juga,maka perangi golongan yang degil itu supaya mereka berbalik kpd hukum Allah .Selamatkannya di dunia dan akhirat.

Dibolehkan untuk berlawan dengan golongan ini sehingga berlaku perang ,diizinkan di dalam al-Quran supaya mereka boleh berbalik kpd hukum Allah swt.Itu sekiranya golongan tersebut mengangkat senjata ,maka perlu lawan dengan senjata .Perkara ini mestilah dimulakan dengan hujah dahulu ,atau berdialog dan berbincang dengan kitabNYA dan sunnah Nabi saw .

Jika mereka berdegil tidak mahu berlawan dengan hujah  dan mereka mengangkat senjata,maka hendaklah kita berperang dengan mereka.Inilah yang menyebabkan saidina Ali karramallahu wajhah memerangi Muawiyah ,dan memerangi golongan Khawarij yang menentang Saidina Ali .

Walaupun demikian,berperang dengan orang Islam ini ada adabnya ..Saidina Ali menyebut
اقتلوتهم مقبلين واتركوهم مدبرين

Perangilah mereka apabila mereka berhadapan dengan kita (berlawan dengan senjata) ,dan tinggalkan mereka (jangan kejar) apabila mereka berundur.

Adapun musuh yang lain hendaklah dikejar habis-habisan .Inilah beza apabila berlaku pertelingkahan antara dua kumpulan islam.Yang menjadi masalah adalah apabila kita mesti menghadapi golongan yang menyeleweng daripada al-Quran  dan Hadis Nabi saw .

Betapa kuatnya umat islam di zaman Rasulullah saw dan para sahabat radhiallahu anhum berpegang kepada ajaran islam dan eratnya ukhuwah islamiah sehingga pertelingkahan mereka tidaklah menyebabkan mereka memandang ringan terhadap agama dan boleh dicelah oleh golongan munafiqin .Walaupun golongan munafiqin bekerja dan berusaha bersungguh-sungguh untuk merosak dari dalam sehingga menyebabkan mereka berpecah dalam perkara yang melibatkan aqidah.

Walaupun orang islam bertelingkah dalam berbagai mazhab perkara cabang ,namun orang islam tidak berpecah ,mereka bersatu menghadapi musuh islam .Mereka sama-sama menyebarkan agama islam  sehingga agama islam berkembang  di seluruh pelusuk dunia .Walaupun orang-orang munafiq cuba hendak masuk ke dalam celah-celah pertelingkahan ini ,mereka gagal dan tidak berjaya kerana orang islam tetap disatukan dengan al-Quran dan Hadis Nabi saw dalam perkara cabang.

Sehingga Imam Syafie menuntut ilmu dengan Imam Hassan asy-Syaibani seorang ulama’ besar di dalam mazhab Hanafi (murid Imam Abu Hanifah) ,begitu juga Imam Syafie menuntut ilmu dari Imam Malik bin Anas (Imam Mazhab Maliki).Walaupun mempunyai pandangan yang berbeza ,dan Imam Ahmad Bin Hambal menuntut ilmu dengan Imam Syafie ,walaupun beliau mempunyai mazhabnya yang sendiri yang berbeza dengan Imam Syafie .

Sebagai contoh dalam perkara bacaan al-Fatihah, mazhab Syafie baca bismillah,mazhab Hambali tidak perlu baca bismillah namun mereka tidak berbalah dan diriwayatkan bahawa Imam Syafie solat subuh di Iraq tidak baca qunut walaupun pandangannya adalah perlu baca qunut .Apabila ditanya mengapa tidak baca qunut dan tidak sujud sahwi ?Imam Syafie berkata bahawasanya dia menghormati Imam Abu Hanifah

Namun yang menjadi masalah pada harini asy-syafi’iyyah (penyokong dan anak2 murid Imam syafie) yang bertelingkah pada permasalahan fiqh bermati-matian .Namun ulama’-ulama’ besar walaupun berbeza pandangan dalam permasalahan furu’ tetapi mereka tidak berpecah .

Apabila ditimbulkan kepada Imam Malik

“Wahai Imam Malik bin Anas,syafie anak muridmu itu telah derhaka .Lain daripada pandanganmu padahal dia mengaji denganmu”

Sebagai contoh ketika solat,mazhab Maliki tidak perlu letak tangan atas dada ,Imam syafie sunat letak atas dada.

Banyak lagi masalah yang lain,apabila orang timbulkan kepada Imam Malik.Jawab Imam Malik ‘Semua kata-kata manusia boleh diterima dan ditolak melainkan orang yang duduk di dalam kubur ini ‘sambil beliau menunjuk kearah kubur Nabi saw

Kata imam syafie ‘Sesuatu yang menepati hadis sohih,maka itu pendapatku’ begitu juga kata-kata imam Ahmad.Walaupun mereka khilaf dalam pekara furu’,tetapi apabila melawan musuh islam mereka bersatu dan sama-sama mendirikan pemerintahan islam ,mendaulatkan syariat Allah .

Yang menjadi masalah apabila mengaku islam tetapi tidak mahu tegakkan islam,inilah orang munafiq .Kita mesti bezakan betul-betul di antara islam yang benar dan islam yang munafiq.Mereka ini solat sahaja ,pergi masjid bersama Nabi tetapi tolak hukum yang dibawa Nabi .Inilah golongan munafiq,bukan islam yang sebenar.

Di Madinah pada zaman Nabi terdapat orang munafiq ,mustahillah di zaman ini kita lebih baik dari zaman tersebut ,dan perkara ini perlu kita jaga-jaga sebelum kita mati meninggalkan dunia.Begitu juga pada awal zaman Khulafa’ ar-Rasyidin ,pegangan mereka terhadap al-Quran dan as-Sunnah tetap teguh ,tiada menyanggah dan tiada berfalsafah .Mereka melihat dan meyakini bahawa al-Quran itu memenuhi semua keperluan manusia,untuk kepentingan agama dan dunia .As-sunnah pula adalah huraian yang tepat dan benar ,tetapi terdapat perubahan sikap dan fahaman hasil pergaulan dengan saudara-saudara baru yang masih mempunyai saki baki ajaran lama .

Misalnya di Iraq,terdapat orang-orang Nasrani ,Yahudi dan Manu iaitulah agama di Parsi .Di Yaman pula terdapat orang-orang Nasrani dan Yahudi ,begitu juga di Syria yang akhirnya menyebabkan perpecahan sama ada menghadapi orang-orang yang telah memeluk islam atau yang belum 

.Ditambah pula oleh kekhilafan dalam khilafah yang dihidupkan semula yang mempengaruhi perkembangan umat islam kerana ada pula orang-orang yang mengemukakan nas untuk menegakkan puak-puaknya sama ada secara jujur  dan tidak jujur ,atau secara jujur tetapi jahil .

Disana zaman para sahabat radhiallahu anhum ,apabila disebut al-Quran dan Hadis,mereka akan terima dengan ikhlas .Mereka tidak berfalsafah dan menipu sama sekali .Namun pada harini ada pula tempelan islam hadhari,islam liberal..mereka menipu tapi menunjukkan nakkan islam juga .Ini yang menjadi masalah pada harini ,apabila diajak untuk membuka al-Quran dan hadis mereka tidak mahu dan menolak .Lalu mereka membuat berbagai-bagai falsafah dan huraian menggunakan akal fikiran sehingga menolak hukum Allah,menolak nahi mungkar ,menolak syariat Allah yang thabit dengan nas yang nyata.Walaupun menghadapi masalah-masalah yang besar,tetapi mereka degil,tidak mahu ikut juga ikut syariat Allah swt

Ini berbeza dengan zaman para sahabat,mereka berpegang dengan syariat Allah dan hadis Nabi saw walaupun berlakunya perselisihan pendapat

Di zaman mutakhir selepas agama islam berkembang ,maka ramai saudara-saudara baru memeluk islam .Di Iran orang-orang Majusi masuk islam,pengikut agama zararash peluk islam,agama manui masuk islam,ini adalah agama-agama di Parsi,mereka memeluk islam ,dan mereka juga mempunyai pandangan-pandagan falsafah

Di Yaman,kristian dan Yahudi peluk islam,di Syria (syam) kristian dan Yahudi peluk islam,di Mesir orang qibti yang juga memelihara adat-adat Mesir masuk islam.Apabila mereka masuk islam,mereka membawa pengaruh-pengaruh lama ke dalam islam,masih ada saki baki.

Jika di Mesir zaman Saidina Umar ,Amru bin al-As ditugaskan menjadi gabenor Mesir masih lagi ada amalan orang Mesir iaitu memilih anak dara untuk dikorbankan bagi sungai Nil .Bagi mereka, jika tidak dikorbankan kepada sg Nil,maka sg Nil akan surut.Ini kepercayaan mereka..Mereka sudah islam tapi masih hendak menggunakan kepercayaan yang karut ini

Maka Amru bin al-As menulis surat ,bila dia melarang maka sg Nil betul2 menjadi surut ..ini adalah ujian dari Allah taala.Lantas amirul mukimin saidina Umar al-Khattab menulis satu surat kepada sg Nil dan diperintahkan agar suratnya itu dicampak ke dalam sg Nil

“Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang,Wahai sg Nil,pasanglah”

Apabila dicampakkan surat itu ke dalam sg Nil,maka air sg Nil mula pasang.Ini adalah karramah saidina Umar al-Khattab radhiallahu anhu,dan adat yang karut ditinggalkan .

Di negeri kita juga terdapat ajaran yang karut,sudah bernikah ikut gaya islam,kemudian bersanding dilihat oleh ramai-ramai orang pula.Ini adalah adat hindu .Ini adalah permasalahan dalam perkara amalan.Dan ada juga permasalahan dari sudut pemikiran sehingga menolak syariat Allah swt

Namun ada dalam masyarakat islam ini yang menghidupkan budaya jahiliah .Mereka mengaku islam tetapi menghidupkan budaya jahiliah,sama ada dia islam tetapi jahil.Asalkan punyai latar belakang islamik,diangkat menjadi ikon sedangkan dia tidak ada pengetahuan islam yang luas.Dan ada juga di antara mereka yang tidak jujur,iaitu munafiq yang cuba merosakkan islam .Mereka cuba membawa fahaman-fahaman yang termasuk dalam agenda globalisasi Amerika  untuk menentang semula kebangkitan islam .

Mereka cuba memburukkan kalimah jihad dan menakut-nakutkan dengan perkataan jihad sehingga orang meninggalkan jihad.Sedangkan Nabi berjuang,para sahabat syahid mempertahankan islam,dan ada ayat al-quran tentang jihad,dan siapa yang berjihad masuk ke dalam syurga namun ayat ini tidak dibaca dan tidak difahami


Janganlah kita ikut benda yang menyeleweng daripada cara islam yang diajarkan Nabi saw ,berlakunya peristiwa yang menyayat hati dalam islam.wallahu a’lam
Read more...